Ngeri! Pengacara Brigadir J Ungkap Mabes Polri Ketakutan dengan Ferdy Sambo CS: Bahaya?

Ngeri! Pengacara Brigadir J Ungkap Mabes Polri Ketakutan dengan Ferdy Sambo CS: Bahaya? Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat

Pengacara keluarga Brigadir J, Johnson Panjaitan mengungkapkan terjadi situasi yang tidak biasa di Mabes Polri seolah mereka ‘ketakutan’ dengan kekuatan Ferdy Sambo Cs. 

Jhonson menceritakan saat dirinya diperiksa, Mabes Polri dijaga ketat oleh sekelompok Brimob lengkap dengan senjata.

Baca Juga: Bukan Pelecehan Seksual, Kamaruddin Masih Yakin Motif Pembunuhan Brigadir J Gegara Ferdy Sambo Ketahuan Menikah Lagi

Hal itu disampaikan Jhonson dalam kanal Youtube Refly Harun, dikutip pada Jumat 16 September 2022.

“Hari itu juga dibuatkan BAP, jadi sampai pagi kami diperiksa. Dan waktu itu sudah berpolemik. Jadi saya juga sudah agak heran,” ujar dia.

“Sudah puluhan tahun kami ke Mabes. Tapi kali ini kami datang udah agak kaget. Kenapa? Penjagaan ketat dan bukan seperti biasa. Mulai turun Brimob, dengan senjata di bawah, pakai loreng, dijaga dimana-mana. Saya kan kaget," sambungnya.

Dia pun mempertanyakan kondisi yang tidak biasa di Mabes Polri saat itu.

“Saya tanya, 'Kenapa ini Bos? Kenapa sampai harus kayak gini?' (Dijawab), 'Hati-hati, kita sendiri juga bahaya. Makanya ini Bang, jadi kami mohon, tolonglah," pungkasnya.

Sebelumnya, Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik mengatakan, pembunuhan berencana yang didalangi oleh Ferdy Sambo terhadap ajudannya Brigadir J sangat rumit. Hal itu mengingat banyak obstraction of justice atau upaya penghalangan proses hukum dalam yang dilakukan Ferdy Sambo sebagai aktor utama.

Guna menghalangi proses hukum terhadapnya dan memuluskan skenario palsu baku tembak yang dirancang Ferdy Sambo, sebanyak 90 lebih anggota polisi terseret. Beberapa di antaranya terancam pidana dan dipecat dari Polri.

Kata dia, kerumitan dalam kasus ini diakibatkan obstraction of justice yang dilakukan Ferdy Sambo. Hal itu dapat dilihat dari beberapa bukti, di antaranya rusaknya tempat kejadian perkara (TKP), hilangnya sejumlah barang bukti seperti telepon genggam milik pihak yang terkait dalam kasus ini. Kemudian CCTV di TKP yang belum diketahui keberadaannya.

Selanjutnya
Halaman

Terkait

Terpopuler

NW Discover

Terkini