Menu
Nasional
Megapolitan
Daerah
Politik
Hukum
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jokowi Geram Hingga Ucapkan Kata Bodoh Perkara APBN dan APBD Belanja Produk Impor, Yan Harahap: Gak Becus Itu!

Jokowi Geram Hingga Ucapkan Kata Bodoh Perkara APBN dan APBD Belanja Produk Impor, Yan Harahap: Gak Becus Itu! Kredit Foto: Instagram/Yan Harahap
WE NewsWorthy, Jakarta -

Deputi Strategi dan Kebijakan Balitbang DPP Demokrat, Yan A Harahap menyoroti kegeraman Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan instansi negara yang membelanjakan APBN dan APBD untuk membeli produk impor. Jokowi bahkan mengatakan sikap tersebut adalah hal yang bodoh.

Hal itu ditanggapi Yan Harahap melalui akun Twitter pribadi miliknya. Dalam cuitannya, Yan Harahap mengatakan bahwa hal tersebut memang sudah keterlaluan.

Baca Juga: BBM Naik Dinilai Jadi Solusi APBN Agar Tidak Defisit, Said Didu Bongkar 4 Penyebab Utamanya!

Yan Harahap juga menegaskan bahwa agar ada langkah pemberian teguran.

"Memang keterlaluan instansi negara belanjakan APBN dan APBD beli produk impor. Tolong ditegur itu pemimpinnya. Gak becus itu," ungkap Yan Harahap melalui akun Twitter pribadi miliknya, Rabu (31/8).

Sementara itu, Jokowi meminta Bank Indonesia (BI) serta perbankan lainnya, terutama Himbara, agar memberikan pendampingan dan pengawalan terhadap kementerian/lembaga dan pemerintah daerah dalam mengimplementasikan Kartu Kredit Pemerintah Domestik. Sehingga, kata dia, terjadi kecepatan dalam pembayaran belanja produk-produk dalam negeri.

Menurut Jokowi, pemerintah sudah membangun ekosistem agar penggunaan produk-produk dalam negeri dapat ditaati bersama. Sehingga, belanja pemerintah pusat, BUMN, dan juga pemerintah daerah menuju pada pembelian produk dalam negeri.

Baca Juga: BBM Naik Dinilai Jadi Solusi APBN Agar Tidak Defisit, Said Didu Bongkar 4 Penyebab Utamanya!

"Saya pesan betul sangat lucu sekali, sangat bodoh sekali kalau uangnya yang dikumpulkan oleh pemerintah baik dari pajak maupun PNBP masuk menjadi APBN, masuk menjadi APBD kemudian belanjanya produk-produk impor," tutur Jokowi.

Penulis/Editor: Irania Zulia

Advertisement

Bagikan Artikel: