Menu
Nasional
Megapolitan
Daerah
Politik
Hukum
Video
Indeks
About Us
Social Media

Skenario Dua Paslon di Pilpres 2024 Bisa Terjadi, Prabowo Subianto Kunci Penting: Permainan Selesai!

Skenario Dua Paslon di Pilpres 2024 Bisa Terjadi, Prabowo Subianto Kunci Penting: Permainan Selesai! Kredit Foto: Twitter/IISS_Org
WE NewsWorthy, Jakarta -

Pengamat politik Refly Harun menyinggung mengenai skenario dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden di pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

Jika ingin mewujudkan dua paslon dalam Pilpres 2024, maka Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto sebaiknya maju dalam pertarungan.

Baca Juga: Soal Pilpres 2024, Pengamat Politik: Pendapat PDIP Membunuh Demokrasi

"Dan gejala dua calon itu bisa dimulai, caranya begini, kalau mau jadi dua calon biarkan Prabowo dan satu lagi mencalonkan diri PKB," ujar Refly.

Prabowo Subianto bisa berpasangan dengan Ketua Umum PKB Muhaimim Iskandar atau Cak Imin, agar bisa memastikan bahwa ada dua paslon dalam Pilpres.

"Let's say pasangan Prabowo dan Muhaimin Iskandar menjadi satu calon untuk memastikan bahwa Pilpres itu dua Pasangan calon," jelasnya yang dikutip dari YouTube Refly Harun, Sabtu (27/8).

Kemudian tersisa lima partai yang bisa membentuk koalisi di istana, seperti PDIP, Golkar, Nasdem, PPP, serta PAN dengan mengusung satu calon.

"Maka sisa lima partai istana itu membentuk koalisi tersendiri yaitu PDIP, Golkar, kemudian Nasdem, kemudian PPP, kemudian PAN. 5 partai ini mengajukan satu pasangan calon selesai," ungkapnya.

Permainan akan selesai dengan menangnya koalisi istana melawan pasangan Prabowo-Muhaimin, ini prediksi yang terjadi jika hanya dua paslon saja.

"Maka the game is over, maka calon dari lima ini akan memenangkan pertarungan karena dia diendorse oleh kekuasaan, itu hitungannya," pungkas Refly.

Penulis/Editor: Ulya Hajar Dzakiah Yahya

Advertisement

Bagikan Artikel: