Menu
Nasional
Megapolitan
Daerah
Politik
Hukum
Video
Indeks
About Us
Social Media

Buntut Pernyataan 'Amplop' Kiai, Suharso Monoarfa Dilaporkan Polisi, Eh Ketua GP Ansor Disorot: Bukannya Dia Anggap itu Sebagai Tradisi?

Buntut Pernyataan 'Amplop' Kiai, Suharso Monoarfa Dilaporkan Polisi, Eh Ketua GP Ansor Disorot: Bukannya Dia Anggap itu Sebagai Tradisi? Kredit Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
WE NewsWorthy, Jakarta -

Pegiat media sosial Lukman Simandjuntak menyoroti Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Suharso Manoarfa yang dilaprkan Polda Metro Jaya terkait pernyataan 'amplop' kiai.

Suharso Manoarfa diduga melakukan penghinaan terhadap golongan tertentu sehingga dilaporkan polisi, namun Ketum PPP menyebut bahwa itu hanya kesalahpahaman.

Baca Juga: Tak Ingkari Janji! Anies Layak Maju Pilpres 2024 Karena Komitmennya pada Prabowo: Duh Nalar Panglima LGBT Makin Nyungsep

Sementara itu, Suharso dilaporkan karena menyampaikan pidato yang menyinggung 'amplop' untuk kiai ketika berkunjung ke pesantren, ini menumbulkan dugaan pidana penghinaan terhadap kiai.

"Loh kok Suharso Monoarfa dilaporkan ke polisi terkait statemen 'amplop' kiai ? Bukannya Ketua GP Ansor anggap itu sbg tradisi?" ungkap Lukman yang dikutip dari Twitter @hipohan, Rabu (24/8).

Sebelumnya, pada tahun 2019 sempat viral video Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan berkunjung ke KH Zubair Muntasor.

Luhut memberikan amplop kepada ulama sepuh tersebut di Bangkalan, Madura, Jawa Timur, sehingga memicu banyak komentar yang menyudutkan.

Ketua GP Ansor Kabupaten Malang Husnul Hakim Syadad menyebutkan bahwa tradisi sungkem ketika berkunjung pada kiai sudah ada sejak dulu, tidak hanya menjelang Pilpres.

"Hal itu diniatkan para santri atau masyarakat umum untuk titip kepada kiai dalam perjuangan. Kadang bukan hanya amplop yang diberikan." 

"Tapi ada juga yang membawa hasil pertanian seperti pisang, padi, ayam dan lainnya. Sudah tradisi itu," pungkas Husnul yang dikutip dari Times Indonesia.

Penulis/Editor: Ulya Hajar Dzakiah Yahya

Advertisement

Bagikan Artikel: