Menu
Nasional
Megapolitan
Daerah
Politik
Hukum
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pengamat Singgung Bahlil Soal Pemberian Hak Lahan Investor di IKN: Bukan Mengemis, Tapi Menjual Indonesia Secara Retail, Super Ngawur!

Pengamat Singgung Bahlil Soal Pemberian Hak Lahan Investor di IKN: Bukan Mengemis, Tapi Menjual Indonesia Secara Retail, Super Ngawur! Kredit Foto: BKPM
WE NewsWorthy, Jakarta -

Pengamat kebijakan publik Gigin Praginanto menyoroti pernyataan Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia terkait rencana pemerintah memberikan hak pengelolaan lahan bagi investor di IKN.

Bahlil mengungkapkan bahwa pemerintah berencana untuk memberikan hak pengelolaan lahan di kawasan Ibu Kota Negara (IKN) kepada investor sampai 18 tahun.

Baca Juga: Penunjukan Heru Budi Gagal Turunkan Pamor Anies Baswedan Jelang 2024: Sekarang Dilakukan Cara Lain, Apa?

Menurut Bahlil, pemberian hak lahan selama 18 tahun merupakan strategi pemanis (sweetener) bagi investor, agar tertarik untuk masuk dalam proyek IKN.

"Ini bukan soal ngemis atau tidak ngemis. Jadi kita kan harus menawarkan hal yang menarik bagi investor. Nah yang menjadi salah satu yang menarik adalah sweetener yang mungkin terkait dengan jangka waktu kepemilikan lahan," ujar Bahlil.

Selain itu, strategi ini juga pernah dilakukan negara lain seperti Singapura, yang memberikan hak lahan selama 100 tahun, kemungkinan IKN akan menerapkan secara khusus.

Baca Juga: Anak Presiden Curhat Perlakuan Kasar Petugas Imigrasi, Permintaan Maaf Bea Cukai Jadi Bulan-bulanan Netizen

Penulis/Editor: Ulya Hajar Dzakiah Yahya

Advertisement

Bagikan Artikel: