Menu
Nasional
Megapolitan
Daerah
Politik
Hukum
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kode dari Presiden Jokowi Mengarah ke Ganjar Pranowo, Pengamat Beber Prestasi Mentereng Pimpin Jateng

Kode dari Presiden Jokowi Mengarah ke Ganjar Pranowo, Pengamat Beber Prestasi Mentereng Pimpin Jateng Kredit Foto: Antara/M Risyal Hidayat
WE NewsWorthy, Jakarta -

Pengamat politik Fahlesa Munabari menilai kata-kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang meminta sukarelawan mendukung pemimpin yang selalu memikirkan rakyat adalah kode-kode yang mengarah kepada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Dosen FISIP, Universitas Budi Luhur itu mengatakan sepanjang dua periode kepemimpinan Ganjar di Jawa Tengah memang lebih banyak membuat program yang bermuara pada kepentingan rakyat. 

Baca Juga: Nah Kan! Soal Sosok Rambut Putih Sebenarnya, Pengamat: Arahnya ke Pak Ganjar, Terlihat dari Politik Belakang Layar Jokowi

“Ganjar ini tipikal pemimpin yang tidak suka membangun gedung megah, bangunan-bangunan besar, mercusuar. Tetapi bangun sekolah, pasar, embung, irigasi, yang begitu-begitu,” katanya, Minggu (27/11). 

Fahlesa mencontohkan program 1.000 embung yang digagas Ganjar. Saat ini berdasarkan catatannya, Ganjar sudah berhasil membangun 1.135 embung di berbagai daerah di Jateng. 

Embung-embung itu digunakan untuk pengairan areal pertanian, pengendalian banjir, dan mencukupi air minum di daerah kekeringan. 

“Dari sisi bangunan mungkin tidak terlihat wah, tidak luar biasa, ya embung kan gitu-gitu saja, tidak mahal juga. Tetapi berguna dan bermanfaat untuk petani dan warga desa,” jelasnya. 

Fahlesa juga mencontohkan Ganjar Pranowo membangun sekolah khusus untuk siswa dari keluarga tidak mampu.

Sekolah Bernama SMK Jawa Tengah itu dibangun di Kota Semarang, Purbalingga, dan Pati. Seluruh siswa di tiga sekolah ini dari warga tidak mampu dan seluruh biaya belajar dari buku, seragam, bahkan asramanya gratis. 

“Ketika lulus pun masih dicarikan kerja di perusahaan bonafit, ada yang sampai ke Jepang juga. Setelah kerja siswa ini langsung mengangkat ekonomi keluarganya karena gajinya bagus. Jadi dari bangun sekolah, Ganjar menarget pengentasan kemiskinan,” paparnya. 

Selain itu Ganjar juga sering turun ke bawah menemui masyarakat. Program-program seperti tidur di rumah warga, gubernur mengajar, ngopi bareng warga desa, menggambarkan kedekatan gubernur dengan rakyatnya. Kemudian, Ganjar juga merevitalisasi 80-an pasar tradisional, membangun jalan-jalan desa untuk memudahkan akses produk pertanian. 

“Dia (Ganjar, red) bikin juga itu pembiayaan usaha dengan bunga ringan dan program promosi UMKM di Lapak Ganjar,” terangnya. 

Menurut Fahlesa, program itu sebenarnya secara teori popularitas tidak menguntungkan Ganjar. Sebab, publik umum lebih menyorot kepala daerah yang punya program mercusuar atau membangun gedung-gedung besar. Kepala daerah yang tak bangun Gedung megah atau yang berbentuk fisik, dianggap tidak berprestasi karena legacy-nya tidak terlihat. 

“Ganjar tidak peduli dianggap tidak berprestasi, ia lebih memikirkan rakyatnya, bagaimana rakyatnya sejahtera, bagaimana rakyatnya bahagia. Ini mungkin yang dimaksud Pak Jokowi sebagai ‘pemimpin yang memikirkan rakyat’,” kata Fahlesa. 

Sebelumnya, Presiden Jokowi dalam Silaturahmi Relawan Nasional “Nusantara Bersatu” memberi kode keras tentang sosok pilihannya pada Pilpres 2024.

Baca Juga: Pemerintah Tambah Dana KUR di Sektor Pertanian, Produksi Pangan Ditargetkan Meningkat

Penulis/Editor: Alfi Dinilhaq

Advertisement

Bagikan Artikel:

Berita Terkini

Lihat semuanya